Novel Chaotic Sword God Chapter 1 Bahasa Indonesia

 

Novel Chaotic Sword God

Bab 1

Jian Chen, ahli # 1 yang diakui secara publik di dunia bawah. Teknik pedangnya yang cepat mencapai kesempurnaan dan tidak ada yang bisa mengalahkannya. Setelah satu pertempuran dengan ahli luar biasa, Dugu Quibai, yang menghilang selama seratus tahun, tubuhnya mati dan dia meninggal.

Setelah kematian, jiwa Jian Chen bereinkarnasi ke dunia asing. Dia tumbuh dengan kecepatan terbang, tetapi pada akhirnya, karena musuh yang meluap dan dari luka-luka berat oleh mereka, jiwanya berubah secara tidak normal di perbatasan hidup dan mati. Sejak saat itu, ia melangkah ke jalur budidaya pedang yang sama sekali berbeda dan menjadi Dewa Pedang generasi tersebut.

Sistem Kekuatan, dari rendah ke tinggi – Saint, Great Saint, Saint Master, Great Saint Master, Earth Saint Master, Sky Saint Master, Saint Penguasa, Saint King, Saint Emperor

Bab 1 – Jian Chen

Di tengah-tengah pegunungan yang luas tak pernah berakhir, dua puncak gunung berbentuk pedang yang tingginya sepuluh ribu kaki dan seratus meter terpisah menjulang di bawah lautan awan yang tak terbatas.

Dua puncak gunung berbentuk pedang itu sangat terjal. Jika seseorang melihat mereka, seolah-olah dua versi besar pedang dewa menusuk ke tanah tanpa area untuk memanjat.

Jarak antara ujung dua puncak gunung berbentuk pedang dan lautan awan yang tak berujung di langit berada di bawah seratus meter. Di ujung puncak, bahkan ada kabut samar yang berkeliaran dan itu mengaburkan pemandangan di sekitar puncak dan membuatnya kabur dan tidak jelas. Namun, samar-samar, dapat ditemukan bahwa di ujung dua puncak gunung berbentuk pedang, ada dua orang diam-diam berdiri di sana. Mereka seperti patung batu karena mereka bahkan tidak bergerak. Hanya rambut dan pakaian mereka yang berkibar karena angin gila di langit.

Salah satu dari dua orang itu terlihat seperti pemuda yang belum genap berusia 20 tahun. Pria muda itu sangat tampan. Kelima organ wajahnya sempurna, dan dia bisa dikatakan benar-benar tak tertandingi. Itu hanya pembunuh wanita dunia. Matanya yang tenang dan normal memiliki daya tarik khusus. Mereka sangat menawan seolah-olah mereka bisa mengambil jiwa seseorang.

Pria muda itu memiliki rambut hitam panjang yang langsung turun ke pinggangnya. Rambutnya tidak diikat dengan cara apa pun dan dia membiarkannya berkeliaran di sebelahnya oleh angin liar. Pria muda itu memiliki pedang panjang di punggungnya, dan pedang itu ditutupi kain putih tebal. Pada gagang pedang yang terungkap sangat indah, dua kata "Angin Ringan" jelas terukir di atasnya. Namun, yang aneh adalah bahwa seluruh pedang tidak terikat pada apa pun. Seolah-olah itu menempel di punggung pemuda itu dan tidak jatuh. Adegan itu jelas sulit dijelaskan.

Pemuda itu bernama Jian Chen. Dia adalah ahli # 1 yang namanya mengguncang surga di dunia bawah. Dia bahkan memiliki gelar "Dewa Pedang" dan dia adalah ahli teknik pedang yang hebat di generasinya. Teknik pedang cepatnya sudah mencapai kesempurnaan dan dia mencapai bidang ketinggian ekstrim. Namun, usianya baru sekitar 20 tahun.

Sangat sedikit orang yang tahu informasi tentang Jian Chen. Selain mengetahui bahwa ia adalah seorang yatim piatu dan tidak termasuk sekolah atau sekte, tidak ada yang diketahui tentang dia. Dari mana dia berasal seperti teka-teki. Tidak ada yang tahu di mana ia belajar seni bela diri yang kuat dan teknik pedangnya yang bagus.

Adapun orang yang dia hadapi, orang yang berdiri di puncak berbentuk pedang lainnya yang berjarak seratus meter memiliki tubuh besar dan gaun panjang hitam. Dia berdiri di sana dan dia jauh berlawanan dengan Jian Chen. Orang itu adalah seorang lelaki tua yang kelihatannya berumur 50 atau 60 tahun. Dia memiliki wajah yang cerah dan sepasang mata tua yang cerah. Dalam matanya, energi terpancar ke mana-mana dan tatapannya yang tajam seperti pisau, membuat orang lain tidak berani menatapnya secara langsung. Di tangannya ada pedang besar tebal berwarna hitam. Tetapi yang aneh adalah pedangnya yang besar tidak memiliki ujung.

Orang tua itu adalah karakter legendaris yang menghilang dari dunia bawah selama seratus tahun – Dugu Quibai. Dugu Quibai hanya gelarnya dan tidak ada yang tahu nama atau identitas aslinya karena seratus tahun yang lalu, ia mengalahkan semua orang yang sangat kuat dan tak terkalahkan di seluruh dunia. Saat ini, mereka yang memiliki beberapa informasi tentang Dugu Quibai dan masih hidup di dunia dapat dikatakan sangat kecil di dalam sangat kecil. Meski begitu, cahayanya yang tak tertandingi masih diturunkan dari generasi ke generasi. Seratus tahun kemudian, kekuatannya bahkan lebih tinggi dari sebelumnya. Hari ini, tidak ada yang tahu apa yang mencapai kekuatan Dugu Quibai.

Mata Dugu Quibai diam-diam menatap Jian Chen yang berdiri seratus meter jauhnya dan sepertinya tidak terlalu tua dari 20 tahun. Tatapannya sangat tajam, seolah-olah itu setajam pisau, dan kadang-kadang, cahaya dingin melintas di matanya.

"Jian Chen, Anda memiliki kekuatan yang tidak lebih lemah dari saya di usia Anda, dan pencapaian Anda di jalur pedang mencapai ketinggian yang bahkan saya ingin mengejar ketinggalan. Sedihnya, kamu membunuh muridku satu-satunya dan aku tidak punya pilihan selain untuk membalaskan dendamnya. Hari ini, apa pun yang terjadi, saya harus menuntut keadilan bagi satu-satunya murid saya. ”Dugu Quibai berkata dengan suara berat, dan dalam nada nampaknya tenang, itu dipenuhi dengan haus darah yang akan membuat orang gemetar.

Wajah Jian Chen tenang tanpa tandingan. Matanya dengan tenang menatap Dugu Quibai dan gaun panjang berwarna putihnya melambai tertiup angin. Rambut panjangnya yang mencapai pinggangnya dengan gila menari-nari di tengah angin yang semrawut dan tidak anggun sama sekali.

“Itu tidak bisa disalahkan pada saya karena murid Anda menyinggung saya atas kemauannya sendiri. Adapun dia sekarat di bawah pedangku, hanya bisa disalahkan bahwa dia tidak memiliki keterampilan. "Bibir Jian Chen ringan membuka dan menutup dan suaranya yang samar meludahkan dari mulutnya.

Dugu Quibai tertawa marah, “Bagus, bagus, kurang keterampilan. Hari ini, aku akan merasakan kemampuanmu, atau apakah aku akan dieksekusi di bawah pedang Angin Ringanmu juga. ”

Ketika dia mengatakan itu, Dugu Quibai melambaikan pedang besi yang berat di tangannya, dan seketika, energi yang sangat besar meninggalkan pedang dan keluar. Dengan energi pedang yang tajam, dengan cepat menembak ke arah Jian Chen yang berjarak seratus meter dengan kecepatan kilat.

Jian Chen memiliki ekspresi tenang, dan dengan suara pedang meninggalkan sarungnya, pedang panjang muncul di tangan Jian Chen. Pedang harta karun selebar 4 kaki, 2 jari memancarkan lapisan cahaya putih keperakan, dan setelah itu, pedang panjang Jian Chen dengan cepat menusuk. Energi pedang yang kuat meninggalkan pedang, pergi, dan dengan kecepatan yang tidak mungkin diambil oleh mata telanjang, itu menembak ke arah energi pedang yang ditembakkan Dugu Quibai ke arahnya.

*Ledakan!*

Kedua energi pedang bertabrakan dan ledakan memekakkan telinga meledak. Riak energi yang kuat menyebar ke setiap arah dengan titik tabrakan sebagai pusatnya dan menyebarkan awan dan kabut yang masih ada.

Setelah itu, Jian Chen dan Dugu Quibai terbang pada saat yang sama. Mereka meninggalkan puncak yang mereka berdiri dan terbang ke tengah dua puncak dan memulai pertempuran sengit di udara.

Serangan mereka secara misterius cepat, dan tabrakan dan gesekan terdengar oleh senjata bergema tanpa henti. Energi pedang yang kuat melesat ke mana-mana dari tempat mereka bertarung dan membuat lubang besar di puncak yang mengelilingi mereka. Puing-puing yang tak terhitung jumlahnya jatuh sepuluh ribu kaki ke tanah.

Hanya dalam waktu singkat yang bernilai beberapa napas, Jian Chen dan Dugu Quibai sudah bertukar beberapa ratus pukulan. Setelah itu, ketika mereka berdua mendarat di dua puncak lagi, kedua tubuh mereka agak menyedihkan. Pakaian mereka yang semula tidak rusak memiliki beberapa belahan dan mereka tampak agak rusak.

Dugu Quibai memiliki wajah yang serius saat melihat Jian Chen dan ekspresinya menjadi sangat berat. Dia berkata dengan suara rendah, “Pedang yang cepat. Tidak heran tidak ada yang bisa mengalahkan teknik pedang cepat Anda. Namun, itu sia-sia melawanku. "Dugu Quibai berhenti sebelum melanjutkan," Jika kita terus seperti ini, akan terlalu sulit untuk menentukan pemenangnya. Mari kita gunakan serangan terkuat kita pada saat yang sama dan tentukan pertandingan dengan satu serangan. '' Ketika dia mengatakan itu, aura Dugu Quibai tiba-tiba naik tajam seolah-olah pedang besar bergegas menuju langit dan menembus awan.

Dugu Quibai memiliki wajah yang serius saat melihat Jian Chen dan ekspresinya menjadi sangat berat. Dia berkata dengan suara rendah, “Pedang yang cepat. Tidak heran tidak ada yang bisa mengalahkan teknik pedang cepat Anda. Namun, itu sia-sia melawanku. "Dugu Quibai berhenti sebelum melanjutkan," Jika kita terus seperti ini, akan terlalu sulit untuk menentukan pemenangnya. Mari kita gunakan serangan terkuat kita pada saat yang sama dan tentukan pertandingan dengan satu serangan. '' Ketika dia mengatakan itu, aura Dugu Quibai tiba-tiba naik tajam seolah-olah pedang besar bergegas menuju langit dan menembus awan.

Wajah Jian Chen menjadi berat juga. Setelah itu, ia juga memancarkan aura yang tidak kalah dengan Dugu Quibai dengan cara apa pun.

Aura mereka berdua terus naik dan menutupi langit dan tanah. Mereka memenuhi seluruh langit dengan aura gabungan mereka, dan itu langsung menyelimuti seluruh gunung dan pergi sejauh 108 ribu mil. Bahkan awan di langit mendapat lubang besar yang dilubangi oleh aura mereka dan mereka dengan cepat menghilang. Angin gila di langit menjerit dan membuat suara yang menusuk telinga yang seperti tangisan hantu dan lolongan serigala. Di hutan, binatang buas yang tak terhitung mengeluarkan tangisan ketakutan saat mereka terbang dan berlari ke segala arah untuk melarikan diri. Aura dari dua orang di puncak gunung masih terus meningkat dan mereka memfermentasi serangan terkuat.

* jepret * * jepret *

Di hutan gunung di dekatnya, beberapa pohon kecil tidak tahan aura kuat dari dua orang dan mereka semua menekuk pinggang mereka dan memotret. Setelah itu, mereka terbang ke udara dari aura besar dan terbang jauh.

Aura Jian Chen dan Dugu Quibai masih naik. Di sekitar tubuh mereka, aliran energi nyata yang kuat berputar di sekitar tubuh mereka dan dengan cepat berputar. Bunga-bunga, rerumputan, pohon-pohon semuanya ditekuk oleh aura mereka yang kuat dan pohon-pohon besar yang tak terhitung jumlahnya bergoyang bolak-balik.

Pada saat yang sama, pedang Angin Ringan di tangan Jian Chen dan pedang besi hitam berat di tangan Dugu Quibai memancarkan cahaya putih yang menyilaukan dan cahaya hitam legam hitam.

Aliran energi nyata di sekitar tubuh mereka menjadi lebih besar dan lebih besar. Pada akhirnya, Jian Chen diliputi oleh cahaya putih tebal, sedangkan Dugu Quibai diliputi oleh cahaya berwarna hitam. Kedua tubuh mereka sudah menghilang, dan di udara, hanya ada dua benjolan lampu yang berlawanan dan berwarna menyilaukan yang tersisa di sana.

* Yin! *

Pedang panjang di tangan Jian Chen bergetar dan cahaya yang sangat terang sudah menyala dari pedangnya. Energi pedang yang kuat akan membuat hati seseorang ketakutan. Rambut panjang dan gaun panjang putihnya berkibar-kibar ditiup angin gila dan seluruh tubuhnya digantung di udara. Melihatnya, dia seperti dewa perang dengan kekuatan tak terkalahkan.

Pedang panjang di tangan Jian Chen bergetar dan cahaya yang sangat terang sudah menyala dari pedangnya. Energi pedang yang kuat akan membuat hati seseorang ketakutan. Rambut panjang dan gaun panjang putihnya berkibar-kibar ditiup angin gila dan seluruh tubuhnya digantung di udara. Melihatnya, dia seperti dewa perang dengan kekuatan tak terkalahkan.

Ketika aura keduanya naik ke ekstrem, tiba-tiba, keduanya mengeluarkan teriakan marah yang akan mengejutkan langit pada saat yang sama. Suara itu mengguncang langit seolah sebuah tambang tiba-tiba meledak. Teriakan mereka membelah telinga dan mengikuti itu, cahaya putih yang luar biasa dan cahaya hitam yang tak terbandingkan bertabrakan satu sama lain dengan kecepatan kilat. Instan yang mereka lewati …

Tidak ada suara tabrakan yang akan dibayangkan orang. Ketika semuanya tenang, Jian Chen dan Dugu Quibai beralih posisi dan berdiri di ujung dua puncak gunung yang berjarak 100 meter. Kedua wajah mereka berwarna putih mengerikan dan di dada Jian Chen, darah merah segar dengan cepat terbang keluar. Dengan cepat mewarnai gaunnya yang berwarna putih merah, dan pada pertukaran seperti kilat, Dugu Quibai sudah menembus jantungnya.

Dugu Quibai sudah kehilangan seluruh lengan merahnya. Dia yang kehilangan lengan kanannya tidak bisa membawa pedang. Pedang hitam besi beratnya sudah jatuh sepuluh ribu kaki ke bawah, dan setelah memotong hati Jian Chen, dia juga kehilangan lengan.

Jien Chen diam-diam berdiri di atas puncak saat darah keluar dari mulutnya. Wajahnya menjadi semakin pucat. Setelah beberapa saat, dia sudah sepucat kertas. Hatinya ditusuk oleh Dugu Quibai, jadi dia sudah tenggelam dalam situasi di mana, tanpa ragu, dia akan mati.

"Ha ha ha …" Tiba-tiba, Dugu Quibai yang berada di ujung puncak lainnya tiba-tiba mulai tertawa keras. Dia berkata, "Jian Chen, dengan bakatmu, jika Anda memiliki beberapa tahun lagi, saya pasti tidak akan bisa mengalahkan Anda. Namun, sayang sekali. Sayang sekali . Meskipun kekuatanmu saat ini tidak terlalu jauh dari milikku, kamu masih dikalahkan oleh tanganku. "Berbicara di sana, Dugu Quibai menghela nafas dan berkata," Huh… genius seperti itu mati di tangan saya, dan itu sangat menyesal, tetapi untuk membalas murid saya, saya tidak punya pilihan selain melakukan itu. ”

Merasakan hidupnya yang tak pernah berakhir, Jian Chen perlahan menutup matanya. Pada saat itu, dia sangat tenang. Hidup dan mati tidak penting baginya. Lagi pula, Jian Chen telah membunuh beberapa orang saat dia berkeliling. Hidup dan mati sudah menipis padanya, dan satu-satunya penyesalan di dalam hatinya adalah bahwa ia tidak memiliki kesempatan lagi untuk menemukan ujung pedang.

Sama seperti Jian Chen menenggelamkan dirinya ke ranah kesedihan maupun kebahagiaan, tiba-tiba, perasaan aneh muncul di otak Jian Chen. Pada titik penting itu, jiwa Jian Chen seolah-olah menyatu dengan pedang panjangnya. Dia adalah pedang, dan pedang adalah dia. Antara dia dan pedang, tidak ada perbedaan. Itu seperti pedang menjadi bagian dari jiwanya.

Pada saat yang sama, jejak energi murni dan kuat tiba dari langit dan bumi. Itu mengikuti sepanjang otak Jian Chen dan memasuki pikirannya dan dikombinasikan dengan jiwanya. Dengan mencurahkan energi langit dan bumi, Jien Chen jelas merasa bahwa "jiwanya" menguat pada kecepatan yang tak terbayangkan. Pada saat yang sama, jiwanya seakan meninggalkan tubuhnya dan terbang menuju hutan belantara yang tak berujung yang mengelilinginya. Pada saat itu, setiap adegan dalam jarak 10 mil muncul dengan kejernihan yang tak tertandingi di otaknya. Dia bahkan bisa dengan jelas merasakan aksi nyamuk dan serangga di tanah.

Di perbatasan kematian, dia, tiba-tiba menerobos …

Baca Chapter Lengkapnya : 

Chapter 1Chapter 2Chapter 3, Chapter 4, Chapter 5, Chapter 6, Chapter 7, Chapter 8, Chapter 9, Chapter 10, Chapter 11, Chapter 12, Chapter 13, Chapter 14, Chapter 15, Chapter 16, Chapter 17, Chapter 18, Chapter 19, Chapter 20

Related Posts